Jadilah Rakan Kembara Naramas Aman ~ Sila daftar di sini



Rabu, 5 September 2018

Merentas Sempadan Thailand Melalui Betong: Hari 2 ~ Dari Yala ke Pattani


P 
ada waktu pagi esoknya, masih memakai baju yang sama yang dipakai semalam kerana sehelai sepinggang sahaja, kami pun cari sarapan di pekan Yala. Jalan kaki dari hotel ke kedai makan tidaklah jauh. Belum sempat berpeluh, kami sudah sampai di kedai makan itu. Kedai itu letaknya di seberang jalan setesen keretapi. Terdapat banyak songthaew iaitu sejenis pick-up truck yang membawa penumpang.


Pekan Yala di waktu pagi



Stesen keretapi  Yala di seberang jalan


Sarapan di Yala


Saya perasan beberapa pasang mata memerhati kami apabila kami menjenguk masuk kedai makan itu. Mungkin mereka tahu kami orang luar. Barangkali jarang orang kita berada di situ. Setelah meninjau-ninjau apa yang ada di situ saya terus order. Tidak susah berkomunikasi di sini kerana mereka semua cakap Melayu loghat Kelate.

“Boi nasi dage so”, pinta saya.
"Lauk?" tanya Makcik ambil order.
"Ike aya so. Telur rebus sebutir," kata saya.
“Minum?” Tanya makcik yang ambil order itu.
“Milo kosong, sue” kata saya dengan yakin yang situ pun ada Milo.
“Sakor?” Tanya makcik ambil order itu
Terkebil-kebil mata saya, tidak faham.
"Nak taghoh sakor?"
??????? Terkebil-kebil lagi saya.
Menyedari saya tak faham, dia sendiri tukar perkataan tu kepada 
"Gulo. Gulo" kata Makcik tu.
“Oh…tak sir” kata saya.

Tak lama kemudian makanan yang diorder pun mendarat di meja. Dari bawah bumbung kedai tepi jalan itu saya menikmati pagi dengan nasi dagang berlaukkan ikan tongkol, telur rebus dengan berteman secangkir Milo O yang nikmat.  Abang Hubby pula makan roti canai dengan kopi O pekat.


Nasi dagang untuk sarapan di Yala


Pekan Yala dan Orang Melayu


Yala lebih besar pekannya berbanding dengan Betong. Banyak pasaraya, bank dan hotel di situ. Kebanyakan penduduk di sini orang Melayu (68%) dan beragama Islam. Menurut Kak Nah anak-anaknya yang bersekolah di situ mempelajari bahasa Melayu, Thai, Inggeris dan bahasa asing lain. Untuk mempelajari bahasa Melayu mereka perlu ke sekolah persendirian. Bahasa Melayu tidak dibenarkan di sekolah-sekolah kerajaan. Ramai generasi Melayu di selatan Thailand sudah tidak tahu berbahasa Melayu.

Mengikut sejarahnya Yala adalah sebahagian daripada empayar Tanah Melayu tetapi telah jatuh ke tangan kerajaan Siam pada tahun 1909 melalui Perjanjian Bangkok. Yala dan Pattani adalah wilayah Melayu yang telah hilang akibat penjajahan.


Yala dulunya milik Tanah Melayu


Kampong Mabae, Pattani  dan Baba (Tok Guru)


Kami telah berjanji dengan pemandu kami dan dia datang tepat pada waktunya malahan lebih awal. Waktu di situ lambat sejam.

Kami menaiki kereta menuju ke rumah Kak Nah di sebuah kampung. di daerah Pattani. Lupa dah saya nama kampungnya itu. Kak Nah sudah tersenyum menanti. Dia lalu duduk di sebelah saya dalam kereta. Kak Nah menunjukkan arah jalan yang mana patut kami pergi.

Kami pergi ke rumah Tok Guru kepada Kak Nah di Kampong Mabae.  Mereka gelar dia Baba. Baba adalah panggilan hormat kepada Tok Guru yang tinggi ilmu agamanya dan beramal soleh. Di situ terdapat banyak sekolah pondok untuk orang mengaji agama dan ada juga orang Malaysia yang menyumbangkan derma untuk pengajian pondok di situ.


Rumah Baba di Kampong Mabae, Pattani


Pekan Pattani


Setelah berbual dengan Baba dan keluarganya, kamipun pergi ke pekan Pattani. Sama seperti dari Betong ke Yala sepanjang jalan ke pekan Pattani ada sekatan jalan raya yang dilakukan oleh tentera. Kereta kami berhenti pada setiap sekatan itu. Tetapi tentera itu melepaskan kami pergi. Papantanda dengan gambar "penjenayah-penjenayah" yang dicari terpampang di tepi jalan. Mereka ini tidak sepatutnya dilabelkan sebagai penjenayah kerana mereka memperjuangkan hak Melayu dan Islam dari tangan Siam-Buddha. 

Kami sampai di pekan Pattani hampir tengahari. Pekan Pattani tidaklah besar sangat. Tetapi lebih besar dari pekan Yala.



Kedai-kedai di pekan Pattani

Kami melihat-lihat masjid, sekolah-sekolah, kawasan perumahan dan sungai yang terdapat di Pattani. Sambil itu Kak Nah bercerita tentang kejadian-kejadian ajaib yang berlaku di situ. Antaranya ialah ikan lumba-lumba yang berenang di sungai, keistimewaan wali-wali dan kekuatan masyarakat Pattani yang mempertahankan Islam walaupun dalam keadaan susah.


Masjid Sentral di pekan Pattani


Kedai kain di pekan Pattani


Kebanyakan papan tanda di Pekan Pattani menggunakan tulisan Thai



Pasar Tetwiwat


Kami dapat tahu yang sup perut/daging sedap di Pattani. Kak Nah membawa kami ke Pasar Tetwiwat. Pasat Tetwiwat ini mirip pasar Siti Khadijah di Kota Baru Kelantan kerana peniaganya ramai wanita. Untuk menuju ke tempat makan di Pasar Tetwiwat ini kami melalui gerai-gerai buah-buahan, makanan dan pakaian.




Pasar Tetwiwat  di pekan Pattani

Ramai peniaga wanita berniaga di Pasar Tetwiwat


Kami makan sup daging yang sangat sedap di situ. Makanannya sangat simple, tetapi rasanya sungguh NIKMAT.



Gerai sup daging/perut di Pasat Tetwiwat di pekan Pattani


Sup daging dimakan dengan nasi putih untuk makan tengahari


Lepas makan kami jalan-jalan di pasar. 


Kak Nah membeli buah limau di Pasar Tetwiwat


Keropok lekor yang dijual di gerai di Pasar Tetwiwat



Pejuangan Melayu di Selatan Thailand



Setelah seharian di Pattani, kamipun kembali semula ke Betong dengan pemandu yang sama. Kami rasa sangat bertuah kerana pemandu kami orang yang jujur dan sentiasa bersabar menemani kami.

Sepanjang jalan kami sentiasa menemui tentera yang membuat sekatan dan pada setiap sekatan kami berhenti untuk diperiksa. Tapi tentera itu cuma bercakap dengan pemandu kami lalu melepaskan kami pergi. Oleh kerana telah melalui terlalu banyak sekatan dan semuanya clear, perasaan bimbang dan takut tidak ada lagi. 

Saya masih tertanya-tanya sampai bilakah mereka akan melakukan sekatan ini? Adakah pejuang-pejuang Melayu di selatan Thailand akan mendapatkan kembali hak tanah dan ketuanan mereka yang telah hilang akibat penjajahan setelah berkurun lamanya? Adakah pemisahan wilayah-wilayah selatan Thailand ini akan berjaya?


Sempadan Thailand-Malaysia


Setelah sampai di sempadan Malaysia, kami ambil semula kereta kami yang ditinggalkan semalaman di situ. Kami cuma membayar RM100 untuk meletakkan kereta di situ. Kami senyum sebab kereta kami ok.

Betong selalu menawarkan ceritanya. Berkali-kali mengunjunginya, rasanya tak pernah bosan. Selalu ada cerita baru dalam setiap perjalanan saya di sempadan yang ada di hulu Perak ini.

8 ulasan:

  1. Salam prof...rindu betul nak baca penulisan prof penuh isi dan tersusun ayatnya.

    BalasPadam
    Balasan
    1. Salam kembali Zila. Terima kasih sebab masih sudi membaca blog saya. Zila, apa khabar?

      Padam
  2. Untung NA ada kenalan di sana... senang nak cari tempat makan yang sedap2... Harapan saya suatu hari nanti wilayah Islam selatan Siam ini akan menjadi merdeka atau sekurang-kurangnya jadi wilayah autonomi...

    BalasPadam
    Balasan
    1. Kalau ada kenalan perjalanan jadi lebih mudah.
      Mudah-mudahan perjuangan orang Islam di sana berjaya.

      Padam
  3. Assalamualaikum... saya sejak arwah abah bawa kenal waris di Yala, boleh kata setiap 2 bulan sekali akan balik Yala. Route mak suka Gerik - Betong - Yala - Pattani - Hatyai - Bkt Kayu hitam - Gerik

    BalasPadam
    Balasan
    1. Waalaikumusalam...Mengapa agaknya mak Maza suka ikut route Gerik-Betong?

      Padam
  4. Salam kak.
    lama sungguh tak menjengah ke sini.

    nampak food dia sedap2.
    tapi tu lah kita ni dikhabarkan dek media, jadi takut nak pegi.

    BalasPadam
    Balasan
    1. Boleh tahan juga makanan mereka. Sesuai dengan selera kita.
      Memang selalu ada kekecohan di sana. Cuma perlu berhati-hati saja.

      Padam

Kini giliran anda pula untuk memberi pandangan/ulasan.

Ulasan tanpa nama akan dipadamkan.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...