Jadilah Rakan Kembara Naramas Aman



Isnin, 23 Mac 2015

"Best Travel Blog" ~ Undilah Blog Notakembara Naramas Aman dalam Malaysia Social Media Week 2015

U ndilah blog saya untuk anugerah "Best Travel Blog" dalam Malaysia Social Media Week 2015.


Cara-cara untuk mengundi:


Langkah #1 ~ Lawati laman web Malaysia Social Media Week 2015. http://socialmediaweek.com.my/programmes/awards/awards-category.htm

Cari menu "Category".

Kemudian pergilah ke menu voting



Langkah ke-2: Log in facebook anda. Mereka akan minta kebenaran menyambungkannya ke facebook anda.




Langkah ke-3:  Pilihlah Kategori anugerah - "Best Travel Blog"




Langkah ke-4 : Skrol ke bawah dan carilah laman web notakembara. Kemudian tekan butang "vote".


  

Cari blog notakembara untuk diundi di sini


Langkah Akhir: Setelah anda mengundi blog saya, butang "vote" hijau bertukar menjadi merah ~ "voted"




Terima kasih kerana mengundi blog saya untuk anugerah Malaysia Social Media Week 2015.

Rabu, 18 Mac 2015

Liburan di Jakarta (5): Jamu Selera di Natrabu ~ Restoren Yang Dikunjungi Perdana Menteri Malaysia

D i manakah kami boleh dapat makanan yang paling enak di kota Jakarta? Itulah pertanyaan kami pada Yan hari itu.

Awal-awal pagi lagi Yan sudah mencadangkan saya dan keluarga saya makan tengahari di Natrabu iaitu sebuah restoren masakan Minang. Jadi selepas ke Masjid Kubah Emas di Depok, Pak Supirpun membawa kami ke Natrabu yang terletak di Jalan Sabang, di tengah-tengah kotaraya Jakarta.

Kotaraya Jakarta yang lengang menjelang hari Natal

Keadaan jalan raya di Jakarta ketika itu tidaklah 'macet'. Ini disebabkan ketika itu sehari sebelum cuti hari Krismas. Penghuni kota Jakarta ramai yang sudah 'mudik' dan keluar dari kotaraya Jakarta. Pasaraya dan pusat membeli-belah juga banyak yang tidak menjalankan perniagaan pada hari itu.

Dengan mudah kami dapat menemui restoren Natrabu yang terletak di tepi jalan. Dengan mudah juga kami mendapat pakir betul-betul di hadapan restoren itu.

Natrabu- Restoren masakan Minang 

Apabila kami masuk sahaja ke dalam Natrabu, kami terlihat Perdana Menteri Malaysia iaitu Dato' Seri Mohd Najib Tun Abdul Razak di dalam bingkai gambar di dinding restoren itu. Ada dua bingkai gambar Dato' Seri Najib di situ.

Kemudian di satu sudut dinding terdapat gambar mantan Perdana Menteri iaitu Tun Dr Mahathir Mohamad bergambar di Natrabu. Rupa-rupanya, kedua-dua Perdana Menteri kita pernah makan di restoren ini!

Kalau kedua-dua Perdana Menteri kita sudah makan di sini, sudah tentulah makanan dan layanan di sini istimewa.

Perdana Menteri Malaysia pernah makan di restoren ini beberapa kali
Lagi gambar Perdana Menteri Malaysia di Natrabu

Ruang makan di Natrabu di bahagi-bahagikan kepada beberapa bahagian. Kita boleh pilih tempat duduk yang kita suka: berdekatan kaunter atau di ruang belakang yang terlindung atau ruang terbuka di tengah-tengah. Ruang makannya disusun kemas dengan meja dan kerusi kayu yang berwarna hijau dan kuning.

Terdapat sebuah pentas pelamin dengan sepasang patung yang memakai pakaian tradisi orang Minang di suatu sudut restoren. Ini membuatkan sudut itu seperti sebuah muzium mini dan menjadi tumpuan pengunjung untuk bergambar di situ. Disamping itu Natrabu menyediakan tandas dan musolla yang bersih.

Kemas dan bersih
Pelamin Minangkabau yang dihiasi di dalam Natrabu

Kekemasan dan kebersihan restoren Natrabu membuatkan kami tidak sabar-sabar mengambil tempat duduk yang berhampiran dengan kaunter. Aroma masakan Minang yang terbit dari para-para makanan membangkitkan selera kami.

Pelayan memakai pakaian tradisional ketika bekerja di Natrabu

Pelayan-pelayan di situ melayan kami dengan mesra. Mereka memakai baju tradisional Minangkabau dan bertengkolok. Pelayan-pelayan itu segera menghidangkan segala juadah tanpa diminta-minta. Jadi penuhlah meja panjang di situ dengan serbanika lauk pauk yang sedap-sedap. Mewahnya!!

Pelbagai masakan Minang disajikan di atas meja 

Antara masakan yang dihidangkan ialah Dendeng Berlado, Sambal Ijo, Rendang Daging Minang, Gurame Panggang, Ikan Goreng, Pegedil, Ayam Pop, Gulai Udang, Terong  Berlado dan macam-macam lagi. Tetapi kami tidaklah memakan kesemua yang terhidang. Kami memilih beberapa jenis lauk sahaja dan mengenepikan piring lauk yang tidak mahu kami makan.

Memang sedap masakan Minang di Natrabu. Kesemua ahli keluarga saya memuji keenakan masakannya. Yang paling saya suka ialah rendang daging dan terong berlado.

Natrabu- Restoren Minang letaknya di Jalan Sabang, Jakarta Pusat

Kalau anda ke Jakarta jangan lupa singgah di Natrabu.


...bersambung


Sabtu, 7 Mac 2015

Liburan di Jakarta (4): Kubah Emas di Depok

M asjid Kubah Emas. Pernah dengar tak? Suami saya menyarankan kami untuk ke Masjid Kubah Emas. Lokasinya tidak jauh dari Jakarta iaitu lebih kurang sejam setengah perjalanan kereta ke Depok. Depok adalah kota di bahagian Jawa Barat iaitu di bahagian selatan Jakarta.

Kami sekeluarga menaiki kereta yang disediakan oleh Putri dan Indra untuk ke Depok. Pak Supir yang peramah dan kelihatan berpengalaman walau bagaimanapun tidak tahu lokasi masjid itu kerana tidak pernah ke sana. Jadi di sepanjang jalan di kota Depok, dia banyak bertanya orang di tepi jalan.

Kereta putih inilah yang kami naiki dan lelaki berpakaian hitam ini adalah Pak Supir kami

Sesampainya di sana, hari sudah tengahari dan cuaca terlalu panas terik. Ramai orang datang berkunjung ke situ. Dari jauh kami lihat keindahan dan kemegahan masjid itu melalui kubah, menara dan senibinanya. Cantik!

Masjid ini mempunyai ciri-ciri Masjid Kristal (Terengganu) dan Taj Mahal (India).

Berjalan menuju Masjid Kubah Emas ketika panas terik

Masjid ini juga dikenali dengan Masjid Dian Al MahriKubahnya emas. Terdapat lebih kurang 5 buah kubah megah di situ. Satu kubah utama dan 4 lagi kubah kecil. Setiap kubah itu disaluti emas setebal 2-3 milimiter dan dilapisi juga dengan kristal.

Masjid ini dibina oleh seorang dermawan yang asalnya ingin dijadikan Pusat Islam. Terdapat taman-taman dan beberapa bangunan serbaguna yang dibina berhampiran dengan masjid ini untuk orang ramai berehat dan melihat masjid itu.

Penulis bergambar di taman di hadapan Masjid Kubah Emas, Depok
Kebersihan dijaga di sekitar masjid
Masjid ini letaknya di Jalan Meruyung Kecamatan Limo Kota Depok, Jawa Barat 
Bangunan di sekitar masjid

Ketika itu jam menunjukkan 12 tengahari dan hampir masuk waktu zuhur. Kamipun mengambil wuduk dan menyimpan kasut di kaunter. Kasut tidak dibenarkan diletakkan di tangga masjid tetapi mesti diletakkan di kaunter titipan. Ketika memijak lantai masjid, terasa panas tapak kaki kerana terik matahari membakar lantainya. Mujurlah saya memakai setokin jadi kuranglah sedikit panasnya.

Kawasan di dalam masjid, menuju ke ruang solat wanita
Kemudian kami masuk ke dalam masjid. Ketika itu azan zuhur berkumandang dan orang ramai menuju ke ruangan solat di belakang mimbar. Ruang bumbung masjid itu dihiasi dengan lampu chandelier yang indah dan siling yang dilukis dengan awan gemawan.

Hiasan siling masjid yang indah
Ruang solat wanita letaknya di belakang terpisah dari ruang solat lelaki di hadapan
Mimbar
Kenangan bersama keluarga di hadapan pintu (bahagian lelaki) Masjid Kubah Emas

Itulah pengalaman baru kami di Masjid Kubah Emas Dian Al Mahri.


...bersambung 

Khamis, 26 Februari 2015

Liburan Di Jakarta (3): Bogor dan Kehijauannya

A da dua destinasi kami pada hari ini di Bogor. Bogor letaknya di Jawa Barat. Untuk ke sana dari Jakarta Timur memakan masa hampir 2 jam pemanduan. Di Bogor kami dicadangkan untuk melawat Kebun Raya Bogor dan Puncak. 

Namun pada kali ini, bukan Yan mengatur rancangan kami tetapi student saya yang lain iaitu Putri dan Indra. Dengan itu mereka telah menyediakan seorang supir dan sebuah kereta yang boleh memuatkan kami sekeluarga. Semuanya dibiayai oleh Putri dan Indra. Namun Putri dan Indra tidak bersama kami kerana mereka bekerja.

Sebelum berangkat, kami mengisi perut kami dengan sarapan masakan Sunda yang dimasak oleh pembantu rumah Yan.

Mengalas perut dengan sarapan pagi Sunda sebelum keluar rumah hari ini

Rusa Di Hadapan Istana Bogor


Hampir tengahari, kamipun sampai di Bogor. Destinasi utama kami ialah Kebun Raya Bogor.

Untuk menuju ke Kebun Raya Bogor, kereta kami melalui Istana Bogor yang dipagari dan terletak di satu kawasan padang rumput hijau yang luas. Dikhabarkan bahawa istana itu ialah tempat kediaman Presiden. Dahulunya ia didiami oleh Gabenor Belanda.

Tidak berjauhan dari kawasan istana itu ~ kejutan berlaku ~ kami ternampak beratus-ratus ekor rusa sedang meragut rumput di padang itu. Saya menjerit kegembiraan. Suasana begini mengingatkan saya pada rusa yang berkeliaran di Nara, Jepun yang saya lihat 6 bulan sebelum ini. (Sila lihat entri lepas DI SINI dan SINI). Geram melihat rusa-rusa comel itu, sayapun turun sebentar untuk mengambil gambar rusa itu.

Taman di kawasan Istana Bogor ini penuh dengan rusa mengingatkan saya pada rusa di Nara, Jepun.
Pelukis potret di luar kawasan Istana Bogor

Kebun Raya Bogor



Tidak jauh dari kawasan Istana Bogor tadi, kami dapat melihat papan tanda Kebun Raya Bogor atau Bogor Botanical Gardens. Kebun Raya Bogor ini adalah taman yang memelihara pokok-pokok yang sudah berusia ratusan tahun.

Apabila kami sampai, kami dapati Kebun Raya ini amat luas. Banyak pokok-pokok hijau, bunga-bungaan, sungai dan jambatan di situ.

Ada sejenis bunga yang dipanggil Bunga Bangkai tumbuh di situ. Ia adalah sejenis bunga besar dan mengeluarkan bau busuk seperti bangkai. Namun bunganya belum muncul lagi ketika kami datang. Yang dapat kami lihat ialah pokok dan gambar bunganya pada papan tanda.

Papan tanda bunga Bangkai di Kebun Raya Bogor

Taman yang didandan rapi di Kebun Raya Bogor
Tumbuh-tumbuhan di dalam Kebun Raya Bogor
Bunga berguguran di Kebun Raya Bogor
Kebun Raya Bogor juga dijadikan tempat untuk penggambaran
Buah-buahan berwarna merah di celahan daun hijau
Melihat hijau
Putik durian yang kami temui di Kebun Raya Bogor
Mesra di Kebun Raya Bogor
Titi gantung merah menyeberangi sungai di dalam taman Bogor
Patung rusa di Kebun Raya Bogor
Kenangan bersama keluarga di Kebun Raya Bogor

Makan Tengahari di Gumati


Selesai melawat Kebun Raya Bogor, kamipun makan tengahari di Gumati yang terletak di Paledang, tidak jauh dari Kebun Raya Bogor.

Setelah itu Pak Supir mencari lokasi Gumati yang dia sendiri tidak tahu. Setelah bertanya beberapa orang, akhirnya kami bertemu dengan Gumati, iaitu sebuah kafe yang berlatarbelakangkan perumahan dan sungai.

Perumahan dan sungai ini  dapat dilihat dengan jelas dari ruang makan Gumati.

Menu di Gumati

Pelbagai menu dari masakan Indonesia sehinggalah masakan barat dipaparkan pada kad menu. Kamipun membuat pesanan mengikut menu yang diberikan. 

Suami saya memesan nasi dengan gulai udang dan membayangkan bahawa udang merah yang segar dihidangkan untuknya. Saya memesan bakso. Saya membayangkan bahawa bakso itu pasti ada bebola daging sebagaimana yang biasa saya makan.

Apabila makanan dihidangkan suami saya menyuapkan seekor udang daripada hidangannya untuk saya makan. Saya rasa udang itu sudah lama dan tak sedap. Tetapi saya mendiamkan diri. Selepas itu kakak saya memakannya lalu menegur yang udang itu sudah busuk. Mendengarkannya, suami saya pun mencuba udang itu. Dia merasa kecewa kerana dia dapati udang yang dimasak itu sudah busuk. Diapun mengadu dan minta ditukarkan dengan udang yang segar. Tidak lama kemudian chef memasak udang baru dan menghidangkannya kepada kami.

Bakso yang saya pesan pula tidak mengandungi bebola daging tetapi hanya tauhu sahaja. Ini membuatkan saya juga kecewa. Manakala kopi yang dipesan oleh suami saya pula berkelodak dengan serbuk kopi yang tidak bertapis. Nampaknya inilah pertama kali kami komplen pasal makanan di Indonesia. Pengurus kafe itu datang memohon maaf dan menggantikan dengan yang baru dan memberi makan sepiring pemanis mulut dengan percuma.

Kami sekeluarga sedang makan di Gumati dengan latarbelakang perumahan dan sungai
Nasi uduk ini pilihan kakak saya
Pisang bakar ini ditaburi keju dan coklat. Ini pilihan anak saya
Ini pilihan suami saya. Udang yang dihidang sudah busuk. 
Bakso ini pilihan saya. Tetapi Bakso ini tanpa bebola daging, hanya tauhu dan sayur sahaja. Ini mengecewakan saya.
Pemanis mulut ini diberikan kepada kami dengan percuma sebagai menggantikan kekecewaan kami.

Hujan di Bogor


Bogor adalah kota yang sering dilanda hujan disebabkan kedudukannya di tanah tinggi. Air hujan ini mengalir ke Jakarta dan membuatkan banjir di Jakarta. Ini membuatkan orang tempatan menghasilkan ungkapan, "Hujannya di Bogor, banjirnya di Jakarta".

Hujun turun ketika kami di Bogor
Masjid Raya Bogor, masjid terbesar di Bogor
Laluan masuk di dalam Masjid Raya Bogor
Kaunter menyimpan kasut di dalam Masjid Raya Bogor
Singgah solat di Masjid Raya Bogor



Ke Puncak


Destinasi seterusnya apabila ke Bogor ialah ke Puncak. Sudah lama Putri menyarankan saya ke Puncak. Puncak ialah sebuah kawasan pergunungan yang dingin dan cantik. Ia menjadi tarikan kepada pelancong tempatan untuk merehatkan diri dengan suasana dingin, hijau dan mesra alam.

Hujan dan macet ketika menuju ke Puncak

Kami pun ke Puncak. Namun hari itu hujan. Jalan pula 'macet' teruk. Ini disebabkan musim cuti Krismas dan Tahun Baru, maka  ramai pelancong berbondong-bondong ke Puncak.

Kami telah cuba ke Puncak melalui beberapa jalan, namun kesemua jalan di situ penuh sesak dengan kenderaan sehinggakan kenderaan bergerak seperti siput, malahan ada yang tidak bergerak. Ramai penduduk lelaki di situ berdiri di dalam hujan di tengah jalan. Mereka ini adalah informan kepada semua pemandu. Kami dinasihatkan oleh informan itu untuk mengambil jalan lain. Cara orang di sini ialah setiap kali mereka memberi makluman itu, mereka meminta upah. Ini adalah perkara biasa di sini.

Kamipun mengambil jalan lain pula. Hal yang sama berlaku. Begitulah seterusnya sehingga hari gelap.

Akhirnya Pak Supir mengambil jalan kampung yang berbukit, berliku, curam, gelap dan sempit. Kenderaan juga tidak putus-putus naik-turun dan berselisih di tengah jalan. Silap-silap kenderaan kami boleh jatuh terjunam ke dalam parit. Suasana begini memerlukan kemahiran memandu dan kesabaran. Ketika kenderaan kami yang dipandu Pak Supir menaiki bukit dan pada masa yang sama perlu menukar gear, ketika itulah sebuah lori kecil merembat masuk dari arah simpang jalan di belakang dan menghimpit kenderaan kami. Kenderaan kami dilanggar di bontot. Pak Supir turun, lalu seorang penduduk di situ mengambil alih kenderaan kami dan memandunya ke tempat yang rata. Kemalangan itu harus diselesaikan serta merta.

Saya diberitahu bahawa terdapat sedikit calar pada bahagian belakang kereta dan lampunya pecah. Yang paling 'brengsek' kereta yang melanggar kenderaan kami cabut lari.

Calar di bontot kereta dan lampu belakang pecah

Hari semakin gelap pekat. Apakah yang boleh dilihat ketika itu? Akhirnya kami mengambil keputusan untuk membatalkan sahaja hasrat untuk naik ke Puncak dan pulang semula ke Kota Bogor.


Membeli-belah di Pusat Membeli-belah Bogor


Di Kota Bogor kami pergi ke pusat membeli-belah.  Di situ kami membeli-belah di Body Shop dan Wacoal yang sedang mengadakan jualan diskaun.

Berhenti makan donut dan minum kopi di cafe di pasaraya di Bogor
Membeli-belah pada harga diskaun di pasaraya di kota Bogor

Piscox untuk Makan Malam


Begitulah keadaan 'macet' di Bogor ketika musim cuti Krismas. Kerana ini tidak banyak tempat yang dapat kami terjah.

Apabila hari sudah jauh malam, kamipun pulang ke Jakarta Timur. Sesampainya di rumah Yan, piscox sudah siap terhidang oleh Yan dan adiknya. Mereka tahu kami sukakan pisang itu. Kamipun makan pisang itu tetapi tidak dapat menghabiskannya kerana sudah keletihan.


Piscox yang dihidang tidak dapat dihabiskan kerana keletihan

Kantuk sudah menyeruak dan kamipun mempersiapkan diri untuk beradu. Saya sungguh bahagia malam itu kerana dapat berbaring di atas 'kasur' di sebuah bunglow damai di tengah-tengah kota Jakarta Timur. Alunan merdu colotehan tokek di hujung dahan berdekatan perumahan Malaka Asri itu menjadi muzik alam yang membuai tidur saya dan sang suami, namun ternyata seperti dipukau, nyanyian tokek itu membuat tidur kami semakin nyenyak dalam dingin malam Jakarta Timur.

...bersambung