Jadilah Rakan Kembara Naramas Aman ~ Sila daftar di sini



Rabu, 11 Disember 2013

British Columbia (1): Bagaimana Saya Dapat Mengembara Ke Kanada dengan Percuma?

S eringkali orang menyangka saya banyak duit untuk mengembara. Sebenarnya tidak. Kebanyakan kembara saya adalah berbajet rendah dan ada yang percuma.

Entri saya kali ini ingin berkongsi dengan rakan-rakan cara saya mengembara di British Columbia, Kanada dengan percuma. Percuma? Tentu anda tak percaya, bukan?



Di mana Letaknya British Columbia, Kanada?



Peta British Columbia


Kanada adalah antara negara yang saya suka pergi. Sebelum ini saya telah mengembara secara backpack ke bahagian Timur Kanda iaitu Ontario dan Quebec tapi belum lagi ke bahagian Barat. Di bahagian Baratlah letaknya British Columbia.

Di dalam negeri British Columbia ini terdapat sebuah pulau yang cantik di Lautan Pasifik, iaitu Pulau Vancouver. Di pulau ini ada sebuah bandar yang bernama Victoria. Inilah ibu negeri British Columbia. Di sinilah saya pergi.

Pulau Vancouver menjangkau sejauh 460km dari Selat Juan de Fuca di selatan (memisahkan Kanda dari Amerika Syarikat) dekat dengan Victoria sehingga Queen Charlotte Sound di utara pulau. Keindahan pesisir pantainya yang seakan-akan fjord, kehijauan flora dan faunanya dan kedamaiannya membuatkan pulau ini telah dinobatkan sebagai pulau Nombor 1 di Kanda oleh beberapa badan. 


Peta Pulau Victoria



Cara Kembara Percuma ke British Columbia, Kanada


Caranya begini saya amat tertarik dengan persidangan antarabangsa Asian Popular Culture yang diadakan di University of Victoria, Victoria, British Columbia, Kanada pada April 1998. Lama dah tu! Tapi walaupun lama ia tetap tersemat di hati kerana kenangan manis yang saya alami di sana.

Oleh kerana saya membuat penyelidikan tentang Asian Popular Culture pada masa itu, maka saya menghantar abstrak kertas kerja saya ke sekretariat persidangan itu. Tapi...

Bayaran yuran untuk persidangan antarabangsa biasanya mahal. Menginap di hotel dan tiket kapalterbang juga mahal. Malangnya ketika itu saya tidak mempunyai cukup wang untuk ke persidangan itu. Ketika itu saya berkhidmat di sebuah universiti swasta tempatan dan tiada bajet diperuntukkan untuk persidangan. Ini disebabkan ketika itu negara kita mengalami masalah kewangan akibat penyangak matawang dan ia meninggalkan impak yang besar di seluruh Asia.

Saya ingin sekali pergi. Saya pun berikhtiar mencari jalan supaya saya dapat ke sana. Saya lalu menulis surat memohon mereka membiayai saya ke persidangan itu dengan menulis sebab-sebab saya patut menerima pembiayaan itu. Antara sebab yang kukuh ialah masalah ekonomi Asia yang merundum ketika itu.

Nak tahu tak apa respons Jawatankuasa Persidangan Antarabangsa itu?

Tak lama kemudian saya menerima surat daripada mereka abstrak saya diterima! Ini satu berita gembira. Lebih menggembirakan mereka memahami situasi saya dan Asia yang mengalami kemerosotan ekonomi itu, maka persidangan itu telah menawarkan wang untuk saya menghadiri persidangan itu. Alangkah gembiranya saya! Saya diberi peruntukan sebanyak CAD$1,700 (RM 4,250)! Tuah ayam nampak di kaki, tuah manusia siapa yang tahu, kan?


Inilah berita baik yang saya terima. Nama dan tandatangan saya padamkan demi memelihara kerahsiaan.


Saya cuma perlu menggunakan wang saya dahulu dan membuat tuntutan selepas persidangan selesai. Saya bebas menggunakan 1,700 dollar itu dengan apa cara sekalipun dan membuat tuntutan dengan mengemukakan bukti seperti resit bayaran. Dengan wang ini saya membeli tiket kapalterbang MAS pergi balik, menaiki kenderaan awam, menyewa hotel dan membayar yuran persidangan. Yaay!!

Inilah cara saya membelanjakan wang itu:

PERKARA
(CAN$)
Tiket Kapalterbang MAS pergi-balik (K.Lumpur-Victoria, Victoria-K.Lumpur)
894.80
Yuran Pendaftaran Persidangan                                         
240.00
Sewa bilik (7 hari) [diskaun diberikan kerana menginap lebih 3 hari]
478.50
Tambang teksi/bas dari Lapanganterbang Victoria ke Renouf House  
  44.95
Tambang teksi/bas dari Renouf House ke Lapanganterbang Victoria  
  44.95
JUMLAH                                                                       
1,703.20


Kampus University of Victoria, British Columbia, Kanada

 

Mencari Penginapan Bed & Breakfast di Kanada

 

Rumah-rumah di Victoria Island


Ini cerita tahun 1998. Lihatlah gambar-gambar yang saya ambil semasa di sana. Masih belum digital lagi sebab ketika itu kamera digital baru sahaja diperkenalkan dan harganya terlampau mahal. Sebuah kamera digital ketika itu berharga RM2,800-4,500. Jadi saya menggunakan kamera analog jenis compact yang masih menggunakan rol filem.

Pada masa ini laman web amat kurang dan kecanggihannya tidak seperti sekarang. Jadi pencarian tempat penginapan amat terhad. Dengan pilihan yang terhad itu saya pun membuat tempahan di Renouf House - Bed & Breakfast, sebuah rumah milik seorang mat salleh Kanda bernama Sean. Semua urusan dan perhubungan saya lakukan melalui emel dan faksimile.

Sean menyediakan bilik yang boleh dikongsi bersama dengan penyewa lain atau bilik perseorangan. Beliau juga menyediakan sarapan pagi yang dimasaknya sendiri untuk semua penyewa biliknya itu. Saya cuma perlu membayar 79.80 dollar Kanada (RM199.50) sehari untuk semua ini. Kadar ini dianggap murah kerana sewaan bilik di hotel lebih mahal iaitu 300-400 dollar Kanada semalam.

Saya ke sana seorang diri kerana bajet 1,700 dollar Kanada itu hanya cukup untuk seorang. Lagipun ketika itu anak-anak saya terlalu kecil dan mereka semua adalah budak lelaki yang nakal serta aktif. Adalah agak sukar membawa anak kecil yang masih terlalu aktif pada umur 3-6 tahun. Lagipun mereka belum dapat menghargai erti kembara pada usia yang terlalu mentah.

Pernah suatu ketika saya membawa anak saya di sebuah bangunan di St Louis, Amerika Syarikat. Orang terlalu ramai di situ. Saya memegang erat tangan anak saya itu tetapi anak saya tidak suka tangannya dipegang.  Dia melucutkan tangannya dari pegangan saya lalu berlari. Sayapun segera mengejarnya. Lagi dikejar, lagi dia berlari. Sangkanya saya bermain kejar-kejar dengannya.

Dia kemudiannya menghilangkan diri di celah-celah orang ramai. Saya mencari-carinya ke sana sini selama 5 minit. Kehilangannya selama 5 minit ini membuatkan saya pucat lesi dan panik ya amat. Setelah mencarinya dan bertanya-tanya orang, akhirnya saya menemui anak saya di dalam bilik air sedang bermain air. FUHH!!! Jadi disebabkan itu saya kurang membawa anak kecil saya mengembara.


Hotel Empress ini adalah mercu tanda di waterfront Victoria


Sebelum berangkat, homework telah dilakukan dengan teliti. Maklumat dari Lonely Planet edisi lama dan bacaan yang saya perolehi telah membuatkan saya begitu teruja untuk sampai ke pulau yang belum pernah saya jejaki.

Indah! Pasti!




Sayapun menggalas beg, menyarung kasut but lalu melangkah keluar dengan penuh keterujaan.

Pada entri akan datang saya akan ceritakan cara saya sampai di Vancouver Island yang indah itu.

...bersambung

18 ulasan:

  1. Salam Prof

    Memang mencabar...baca pun penuh dengan debaran..haha...

    BalasPadam
    Balasan
    1. Salam Yong ASP,
      Lama tak dengar berita. Apa khabor?

      Kekangan dari segi mendapatkan maklumat, penginapan, kewangan dan meninggalkan keluarga membuatkan kembara ini amat mencabar. Debaran demi debaran saya lalui. Syukur semuanya berlalu dengan mudah.

      Padam
  2. Menjadi seorang ahli akademik memang selalu dapat keluar negara, sama ada di taja atau melalui geran penyelidikan. Biasanya tempat-tempat tu memang tak terjangka kita akan sampai ke situ. Untungkan...

    BalasPadam
    Balasan
    1. Syukur menjadi ahli akademik. Selalu juga dapat tajaan dan geran. Kalau hanya mengharapkan duit sendiri mungkin susah saya nak ke tempat-tempat ini.

      Padam
  3. Takpelah Prof..nekcik tumpang nengok gambar jer lah ye..orang pencen!!

    BalasPadam
    Balasan
    1. Nekcik,
      Janganlah kecewa, mana tahu rezeki Nekcik pulak. Vancouver Island itu memang sesuai untuk orang pencen tau, Nekcik.

      Padam
  4. wow bestnye dpt pegi Canada.. part lari kejar anak tu, saya boleh bayangkan betapa panik nye akak, sb saya pun penah lalui benda mcm tu, lagi kita kejar, lagi diorg lari sb ingat kite main kejar2..huhuhu..
    Tapi apa pun, Canada memang lawa kalau dpt pegi country side diorg huhuhu...bilelah agaknya saya nk sampai..

    BalasPadam
    Balasan
    1. Chawanna Na,
      Orang ada anak kecil mesti faham, kan? Budak-budak kecil mana reti, kita yang dewasa nilah yang kena prihatin.

      Canda memang lawa. Foliage dia lagi cantik. Daun maple adalah lambang kemegahan negara mereka.

      Berangan-anganlah dulu Chawanna Na, mana tahu angan-angan jadi kenyataan :)

      Padam
  5. Dulu2 memang penah berangan nak further study kat canada

    BalasPadam
    Balasan
    1. Pu TrimaRyam,
      Teruslah berangan-berangan. Kenyataan mungkin kesampaian walaupun bermula dengan angan-angan.

      Padam
  6. Tahniah Prof, sangat memberi inspirasi..

    BalasPadam
    Balasan
    1. Hafsah,
      Semoga entri ini juga boleh dijadikan ilham kepada pembaca cara-cara mengembara dengan berhemah dan cara memperolehi penajaan ke persidangan antarabangsa.

      Padam
  7. Salam,menarik cerita prof.sy bercadang nak kembara ke moscow via trans siberia,agak susah nak cari teman kembara,kalau prof berminat let me know, tq.atau ada kwn2 wanita yg punya minat spt sy,bole rekomen.

    BalasPadam
    Balasan
    1. Rokiah,
      Salam. Ke Moscow? Wah menariknya destinasi Rokiah. Naik Trans Siberia pula tu. Boleh juga difikirkan tentang mengembara bersama. Tapi buat masa ini belum lagi rasa nak pergi ke situ.

      Padam
  8. Salam Prof.

    Apa kabar? Dalam melayari internet, saya telah terjumpa BLOG Prof. Dan amat tertarik dengan catitan Prof di Blog ini.

    Saya juga suka mengembara dan mengambil gambar ....

    Salam perkenalan dari kami di Calgary ....

    BalasPadam
    Balasan
    1. Salam kembali Encik Ghazali.
      Alhamdulillah saya sihat di sini. Terima kasih kerana sudi baca blog saya. Calgary saya belum sampai lagi. Saya dah tengok blog Encik tentang Calgary, sangat cantik. Encik di sana bertugas ke?

      Selamat berkenalan :)

      Padam
    2. Salam Prof ....

      Kami sekeluarga merantau kat sini ... kami jadi penduduk tetap kat sini ... agar anak kami, Iman , dapat bersekolah dan menerima pelajaran yang terbaik buat dia .... dan juga agar anak anak kami yang lain dapat merasai pendidikan dari negara maju. :)

      Terima kasih jua kerana sudi membalas message nih.

      Padam
    3. Salam kembali Encik Ghazali,
      Hmm jarang dengar orang Melayu jadi penduduk tetap di Kanada. Selalunya yang saya dengar/jumpa orang Cina. Ini mungkin disebabkan kehidupan En Ghazali dan keluarga lebih baik di sana. Kadang-kadang manusia perlu berhijrah untuk mendapat penghidupan yang lebih baik.

      Bagaimanakah caranya untuk dapat PR di sana?

      Padam

Kini giliran anda pula untuk memberi pandangan/ulasan.

Ulasan tanpa nama akan dipadamkan.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...