Jadilah Rakan Kembara Naramas Aman ~ Sila daftar di sini



Sabtu, 11 Februari 2012

Episkopi: Kembali ke Zaman Greek-Rom Purba

Apa guna kalau ke luar negara tetapi tidak meninjau-ninjau keindahan negeri dan peninggalan sejarahnya. Walaupun jadual saya ketat, saya masih menyempatkan diri untuk melihat-lihat negerinya.

Oleh kerana masa saya di Cyprus cuma 4 hari, maka saya ambil pakej lawatan. Saya bayar dalam RM250.00.

Bas mini yang membawa saya bersama-sama dengan kira-kira 20 orang pelancong sampai di hadapan hotel saya di Limassol pada pukul 7.00 pagi. Kebanyakannya orang putih. Tempat-tempat yang saya pergi ialah: Episkopi, Petra tou Roumio, Yeskapou dan Pafos. Saya ada sehari untuk melawat keempat-empat tempat ini.

Sumber: cyprusq.com

Jom ikut saya kembali ke zaman Greek-Rom purba.

Kota Greek-Rom purba ini bernama Kourion (atau Currium). Letaknya di bahagian barat Limassol iaitu di kampung Episkopi. Untuk sampai ke Episkopi saya melalui ladang-ladang. anggur, limau dan zaitun. Luasnya!

Dahulunya Kurion adalah kota mewah dan penting. Ia terletak di atas tebing berhadapan dengan Laut Mediterranean yang biru dan luas. Kota purba ini dibina pada abad ke-2 (iaitu sebelum kelahiran Nabi Isa a.s.). Tapi kota purba ini dan bangunannya telah runtuh. Runtuh akibat gempa bumi. Gempa bumi ini telah berlaku sebanyak lima kali dalam jangka masa 80 tahun. Oleh kerana gempa bumi berlaku berkali-kali akhirnya kota ini musnah. Namun begitu sisa-sisanya masih dapat kita lihat.

Rumah Eustolios di Episkopi

Salah satu rumah yang saya lawati ialah Rumah Eustolios. Binaan Rumah Eustolios amat menakjubkan. Mozaiknya disusun menjadi karakter dalam mitos orang Greek dan cerita-cerita masyhur mereka. Ada mozaik berbentuk ikan, ayam dan burung. Sungguh teliti buatannya.

Di kawasan itu juga terdapat tempat mandian awam, tempat pertemuan, bilik-bilik dan tempat beribadat. Terdapat juga rumah-rumah penting seperti Rumah Archilles (Dewa Greek) dan Rumah Gladiator (banduan yang berlawan dengan singa). Dikatakan bahawa banduan harus berlawan dengan singa. Sekiranya dia menang barulah dia dibebaskan! Kejam kan! Peluang untuk menang tu tentulah tipis.

Dari atas tebing saya dapat melihat ladang-ladang dan rumah-rumah peladang. Sungguh indah. Untuk habis melawat kota purba ini memerlukan 2-3 jam berjalan kaki. Namun saya tidak berbuat demikian, sebab saya ikut jadual kumpulan pakej. Saya ikut saja ke mana mereka bawa.

Kurion sebuah kota yang dulunya mewah tetapi telah runtuh akibat gempa bumi
Arena teater Kurion yang dibina pada abad ke-2


Satu lagi tempat yang menarik untuk dilawati ialah teater Kurion (Curium Theatre). Ia letaknya bersebelahan dengan kota Kurion tadi. Gambar di atas ini ialah teater Curium. Ia berbentuk arena (bulat) meniru bentuk teater Greek dan Rom. Ia dibina pada abad ke-2.

Teater ini terbuka dan dibina betingkat-tingkat menghadap Laut Mediterranean. Drama yang biasa dipersembahkan di sini ialah Drama Greek Purba. Ia boleh memuatkan sehingga 3,5000 orang penonton. Sekarang ia dipelihara dan dijaga sebagai satu aset dalam industri pelancongan Cyprus. Teater Shakespeare dipentaskan setiap tahun di sini. Seronoklah kalau dapat tengok teater di sini kan? Saya pernah menonton teater Greek di tempat macam ini ketika saya mengembara ke Athens, Greece pada tahun 1986. Kembara saya di Kurion ini sedikit sebanyak menghilangkan rindu saya pada Greece.

Pada zaman kegemilangan Kurion, inilah gelanggang gladiator, iaitu tempat banduan atau hamba berlawan dengan singa dan disaksikan oleh ribuan penonton. Raja-rajanya jadikan ini sebagai hiburan. Kejam kan? Patutlah kota ini musnah, kerana Allah murka.

Pada hari ini Kurion ini juga menjadi tumpuan orang untuk mandi-manda, hang gliding dan paragliding. Tetapi semasa saya di sini, saya tak nampakpun. Mungkin bukan masanya.


Kuaters British yang kelihatan dari dalam van

Gambar di atas ini adalah kuaters tentera British. Ia letaknya tidak berjauhan dengan kota Kurion dan teater ini.

Pengajaran yang saya dapat dari melawat kota Kurion yang runtuh akibat gempa bumi ini ialah kekayaan dan harta yang menjadi kebanggaan manusia suatu ketika dahulu tidak kekal lama. Ia akan musnah sekiranya dikehendaki Allah. Begitu juga kekejaman sesama manusia sebagaimana yang dilakukan dalam sukan gladiator: perlawanan manusia dengan singa, dimurkai Allah. Firman Allah:
"Apabila Kami kehendaki akan membinasakan satu negeri, (lebih dahulu) Kami suruh orang-orang yang mewah (supaya taat), lalu mereka fasik (durhaka), sebab itu berhaklah mereka ditimpa siksaan, lalu Kami binasakan negeri mereka sebinasa-binasanya" (Al-Israak, 17:16).
Lawatan saya di Cyprus tidak berakhir di sini. Selepas melawat runtuhan kota di Kurion saya pergi melihat tempat kelahiran Dewi Cinta. Siapakah Dewi Cinta? Teruskan bersama saya di Cyprus dalam pos yang akan datang.

...bersambung

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Kini giliran anda pula untuk memberi pandangan/ulasan.

Ulasan tanpa nama akan dipadamkan.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...