Jadilah Rakan Kembara Naramas Aman ~ Sila daftar di sini



Khamis, 9 Februari 2012

Limassol | 3: Ada Sungai Tapi Tiada Air

Berdebar dan gemuruh adalah perasaan saya hari itu. Apa tidaknya, kertas kerja saya akan dibentangkan pagi itu sebaik sahaja majlis perasmian selesai. Saya tidak dapat bayangkan apakah reaksi mereka yang hadir nanti. Apakah soalan yang akan mereka tanya? 

Persidangan antarabangsa di Cyprus ini mempertemukan saya dengan cendiakawan dan penyelidik dari seluruh dunia. Mereka hadir untuk membentangkan hasil penyelidikan mereka. Kebanyakannya dari Eropah. Persidangan ini bertemakan pemuliharaan sumber air. Iaitu mengenengahkan isu-isu air dan penyelesaian kepada masalah sumber air. Ia dianjurkan oleh European Water Resources Association yang berpusat di Itali dengan kerjasama Faculty of Civil  & Environmental Engineering, University of Cyprus.  Persidangan ini diadakan selama tiga hari (25-27 Jun 2009), di Elias Beach Hotel, Limassol, Cyprus.

Teksi yang menghantar saya ke persidangan pada hari itu datang tepat pada waktunya, lalu menghantar saya ke Hotel Elias. Pemandu teksi itu pula meminta saya jangan ambil teksi lain selepas persidangan. Dia akan mengambil saya.

Elias Beach Hotel di Limassol, Cyprus

Inilah keadaan hotel tempat Persidangan Konservasi Sumber Air itu diadakan. Bunga-bunga dan pohon palma menghiasi taman. Oleh kerana Cyprus beriklim subtropika maka saya boleh lihat pokok pisang dan petai belalang di sini.

Belakang Hotel Elias Beach  menghadap laut 


Hotel Elias ini terletak di tepi pantai. Ini ialah gambar di belakang hotel Elias yang saya ambil pada waktu pagi. Suasananya agak sunyi. Orang ramai datang ke tepi pantai untuk berjemur pada waktu petang.

Paderi membaca doa majlis

Orang Cyprus kebanyakannya beragama Kristian Ortodoks. Lihatlah di dalam majlis perasmian persidangan ini, orang lelaki (paderi) yang berjubah dan bertopi hitam ini membacakan doa majlis mengikut cara agama mereka.

Kertas kerja saya dibentangkan di dewan luas ini, di tempat majlis perasmian diadakan. Walaupun saya telah banyak membentangkan kertas kerja, namun saya masih gementar. Setelah membaca doa menghilangkan gemuruh sayapun membentangkan hasil penyelidikan saya.

Alamak! Mikrofon dan podium di hadapan saya terlalu tinggi buat saya. Saya tenggelam daripada pandangan orang ramai. Laptop yang diletakkan di atas podium itu sudah tentulah tak tercapai oleh tangan saya. Saya mohon pertolongan.

Tapi tidak ada seorang teknisyen pun yang bantu. Staf yang adapun buta teknikal. Tak tahu nak buat apa. Saya sendiri bersusah payah mengubah kedudukan saya dan merendahkan mikrofon. Lalu mencari alat kawalan jauh untuk saya klik slaid powepoint saya di atas skrin projeksi.

Kesian saya :( Sungguh mereka tidak prihatin bahawa orang Asia ini tidak tinggi macam orang Eropah.  Mengapa tidak mereka sediakan podium yang lebih rendah? Atau letakkan meja biasa. Sudah.

Topik yang saya bentangkan lebih menumpu kepada peranan NGO air dalam menangani masalah air di Malaysia. Selesai membentangkan kertas kerja saya, maka tugas saya dianggap selesai. Sesi soal jawab pun tidak memerlukan saya memeras otak. Hilang sudah debaran saya. Kerta kerja saya itu telahpun diterbitkan dalam prosiding persidangan tersebut. Alhamdulillah.

Daripada pembentangan kertas kerja penyelidik lain di persidangan ini, barulah saya tahu bahawa Cyprus mengalami masalah air yang serius. Cyprus ada sungai tetapi tiada air. Sungai-sungai di Cyprus semuanya kering pada musim panas. Air sungai hanya ada pada musim sejuk (winter). Itupun ketika salji cair. Tetapi cara begini tentulah sukar kerana air yang dihasilkan tentu sedikit.

Barulah saya rasa amat bertuah tinggal di Malaysia yang kaya dengan sumber air dan banyak sungai. Sungai-sungai kita pula tidak pernah kering. Syukur alhamdulillah kita tidak mengalami masalah air sebagaimana yang berlaku di Cyprus. Mengenangkan ini marilah kita sama-sama menghargai air. Jangan bazirkan air.

Persidangan pemeliharaan dan pemuliharaan sumber air  di Cyprus yang saya hadiri

Setelah minum petang di hotel itu saya menelefon Profesor Norman yang berada di Cyprus Utara. Limassol dengan Nicosia berjarak 63 km. Saya cuma dapat meninggalkan pesanan suara sahaja di telefon Profesor Norman. Barangkali dia sibuk.

Ketika menelefon saya terlihat iklan bahawa hotel itu menyediakan pakej lawatan ke tempat-tempat utama di Cyprus. Saya pun mengambil peluang ini kerana persidangan ini tidak menyediakan lawatan di dalam programnya. "Kalau lawatan kita singkat, pilihlah pakej begini." Itulah yang selalu dinasihatkan orang.

Setelah menghadiri beberapa pembentangan kertas kerja di persidangan itu saya pun pulang ke Navarria Hotel. Teksi yang mengambil saya pagi tadi sudah sedia menunggu saya, lalu menghantar saya pulang. Dia juga menawarkan dirinya untuk membawa saya ke mana-mana saja yang saya kehendaki.

"Tinggal di pekan kecil ini kurang penumpang," katanya.

Jadi dia amat-amat mengharapkan saya menaiki teksinya. Dia juga menawarkan dirinya untuk menghantar saya ke lapangan terbang di hari terakhir saya di sini. Senangkan!

Ada kisah menarik dan unik ingin saya ceritakan kepada anda. Saya ingin mengajak anda kembali ke zaman purba. Ikutilah kisah menarik ini dalam entri yang akan datang.

...bersambung

2 ulasan:

  1. Salam

    Singgah ke sini selepas dapat tahu akak jadi follower saya.. terima kasih atas kesudian dan kagum dengan kisah kembara yang akak pernah lalui..

    Salam kenal ;)

    BalasPadam
    Balasan
    1. Jadi follower Iina kerana saya rasa kita punya minat yg sama & tertarik dgn kembara Iina. Terima kasih Iina kerana sudi mengunjungi blog baru saya ni. Terima kasih juga di atas komen Iina. Sering-seringlah singgah ya!

      Padam

Kini giliran anda pula untuk memberi pandangan/ulasan.

Ulasan tanpa nama akan dipadamkan.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...