Jadilah Rakan Kembara Naramas Aman ~ Sila daftar di sini



Sabtu, 18 Februari 2012

Pafos: Kota Purba Peninggalan Alexander the Great

Gereja tua di Yeroskipou

Selepas berada di pantai Petra tou Romiou, saya dibawa oleh pakej pelancongan saya itu ke perkampungan Yeskipou. Di kampung ini saya dibawa melawat Basilica iaitu gereja tua yang masih digunakan.

Kedai menjual makanan tradisional Cyprus di Yeroskipou
Pekan Yeroskipou

Di sekitar Basicila itu terdapat pasaraya, bank dan kedai-kedai yang menjual barang-barang kraftangan  dan kuih tradisi Cyprus yang popular iaitu Turkish Delight dan Loukoumia. Kami dibawa masuk ke dalam kedai menjual kuih ini.

Cafe di tepi jalan Yeroskipou
Di pinggir jalan Yeroskipou

Setelah melawat Yeroskipou saya dibawa ke Pafos. Pafos letaknya di bahagian barat daya pulau Cyprus, kira-kira 57.27 km dari Limassol.

Pafos dahulunya adalah kawasn nelayan yang sepi tetapi telah berubah wajah kepada kawasan pelancongan kerana penemuan tapak-tapak arkeologi yang amat bernilai kepada negara Cyprus.

Pafos mempunyai sejarahnya sendiri. Ia pernah menjadi ibu negeri Cyprus selama tujuh abad di bawah pemerintahan Alexander the Great. Tetapi ibu kota Cyprus kemudiannya berpindah ke Nicosia.

Tapak gereja yang sudah musnah

Saya dibawa ke tapak gereja yang sudah musnah. Dikatakan bahawa Saint Paul pernah datang ke sini untuk menyampaikan ajaran Gospel. Tetapi kemudian dia diikat pada tiang gereja itu dan disebat sebanyak 38 kali. Dia dihukum kerana ketika itu pemerintahnya menolak ajaran Gospel. St Paul mati di situ.

Pantai Pafos

Kemudian saya dibawa ke tepi pantai di Pafos. Saya terpesona dengan keindahan lautnya yang membiru dan kubu pertahanan yang masih utuh berdiri di pesisir pantai. Ia dipanggil Pafos Castle. Saya berpeluang masuk ke dalam castle/kubu ini. Ia harus diseberangi dengan sebuah titi kecil. Amat menyeronokkan. Seolah-olah saya sedang berada di dalam filem-filem Amerika atau Britain yang disetkan di zaman raja-raja  purba yang tinggal di castle yang di kelilingi air dan mesti diseberangi dengan sebuah titi.

Pafos Castle di pesisir pantai Pafos


Kawasan Castle/kubu ini adalah pelabuhan Byzantine yang digunakan untuk mengawal Pafos dari serangan. Ia pernah musnah beberapa kali dan dipulihkan kembali beberapa kali. Ia pernah menjadi pelabuhan pada zaman Rom, kota pada zaman feudal, menara pada zaman Turki (Usman) dan gudang garam pada zaman British. Tetapi sekarang ia tinggal kosong untuk kita lawati. 

Saya masuk ke dalam kota/kubu ini dengan hanya membayar lebih kurang 50 sen sahaja. Saya naik kota itu sehingga ke bahagian atas. Saya menaiki tangga-tangga yang sempit dan kecil untuk ke bahagian atas. Kota ini dibina dengan batu-batu lada. Di atasnya saya dapat melihat laut Mediterranean yang terbentang luas saujana mata memandang. Lensa kamera saya sudah pasti tidak jemu menyorot dan merakam keindahannya.

Di dalam Pafos Castle

Di atas kota ini pernah diletakkan meriam untuk mempertahankan kota ini. Pada zaman pemerintaham Usman bahagian atas ini dijadikan masjid.

Pemandangan di pesisir pantai Pafos dari atas Pafos Castle

 Terdapat ramai pelancong-pelancong kulit putih di situ. Mereka bercuti dan bersantai-santai. Mereka  juga peramah dengan saya.

Kedai cenderamata dan cafe di tepi pantai Pafos

Di tepi pantai tidak jauh dari kubu ini terdapat banyak kedai-kedai cenderamata dan juga kedai-kedai makan. Terasa ingin makan, tetapi tidak yakin dengan kehalalannya. Niat saya itu saya lupakan sahaja.

Saya memasuki kedai-kedai cenderamata, melihat-lihat barang yang dijual. Saya tidak membeli sebarang cenderamata di sini kerana harganya agak mahal berbanding dengan yang terdapat berhampiran dengan hotel di Limassol. Saya bercadang untuk membeli cenderamata di Limassol sahaja.

Tapak arkeologi Pafos ini diiktirafkan oleh UNESCO sebagai warisan dunia

Tidak jauh daripada kedai-kedai ini terdapat satu kawasan yang menarik untuk dilawati. Iaitu tapak arkeologi yang diiktirafkan oleh UNESCO sebagai warisan dunia. Ia mempunyai bangunan-bangunan purba yang telah runtuh akibat gempa bumi.

Dalam bangunan-bangunan ini terdapat mozaik yang disusun rapi oleh pembuatnya. Dikatakan bangunan ini adalah milik orang kaya. Dia telah menempah pembuat mozaik untuk membentukkan lantai rumahnya dengan motif-motif dewa Greek dan cerita-cerita lagenda Greek. Saya dapati ia adalah satu kerja seni yang amat tinggi. Pembuatnya pasti seorang yang tekun.

Mozaik-mozaik ini masih elok. Motif-motifnya masih boleh dilihat dengan jelas. Ia lambang kemewahan orang-orang Pafos suatu ketika dahulu iaitu pada abda ke-3 AD. Rumah-rumah mewah ini dinamakan sempena dengan nama Dewa orang Greek iaitu Dionysus dan Aion.

Di bawah ini saya pamerkan mozaik-mozaik yang saya maksudkan itu untuk dikongsi bersama.

Mozaik bermotifkan dewa-dewa dan lagenda Greek purba pada lantai bangunan 
 Runtuhan binaan di tapak arkeologi Pafos

Itulah kesenian purba yang masih dipelihara di Pafos. Lawatan ini bergitu berharga. Runtuhan seumpama ini pernah saya saksikan di Acropolis ketika melawat Greece pada tahun 1986. Ia mempunyai ciri-ciri  yang hampir sama. Ini dibuktikan melalui senibina, kepercayaan, mitos, seni motifnya, tulisan dan bahasa yang digunakan.

Runtuhan kota berlaku di sini dan sisa-sisa peninggalannya boleh kita jadikan iktibar. Di sini izinkan saya memetik firman Allah:
“Tidak ada suatu negeri pun (yang derhaka penduduknya), melainkan Kami membinasakannya sebelum hari kiamat atau Kami azab (penduduknya) dengan azab yang sangat keras. Yang demikian itu telah tertulis di dalam kitab (Lauh Mahfuz).” (Al-Israak:58)
Ikutilah kembara saya di Cyprus dalam entri yang akan datang. Ada kisah suspen semasa di Cyprus. Akan saya ceritakan nanti.

...bersambung

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Kini giliran anda pula untuk memberi pandangan/ulasan.

Ulasan tanpa nama akan dipadamkan.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...