Jadilah Rakan Kembara Naramas Aman ~ Sila daftar di sini



Jumaat, 13 Januari 2012

Danau Toba | 5 : Fridge Magnet & Isu Disebaliknya

Fridge Magnet Danau Toba cantik. Banyak pula pilihan dan harganya murah. Saya beli di sekitar Danau Toba: Sipiso-piso dan Tomok. Inilah magnetnya.


Semua magnet peti ais ini dibuat daripada getah. Yang paling kiri gambar Pulau Samosir yang letaknya di tengah-tengah Danau Toba. Pulau Samosir ini adalah pulau di dalam pulau (Sumatera Utara). Dalam pulau ini pula ada danau. Jadi pulau dalam pulau, danau dalam danau.

Danau Toba berukuran sekitar 1700 meter persegi dengan kedalaman lebih kurang 450 meter. Terletak 906 meter di atas permukaan laut, pulau ini didiami oleh penduduk Suku Batak Toba. Kebanyakannya beragama Kristian, namun begitu ada juga orang Islam kerana terdapatnya masjid di situ.

Untuk ke Pulau Samosir kita perlu menaiki bot yang jetinya terletak di Parapat. Melihatkan danau yang luas ini, kita merasakan ia seperti lautan. Menurut cerita rakyat di sini, Toba adalah nama seorang bapa dan Samosir adalah anaknya.

Magnet peti sejuk yang di tengah-tengah pula ialah gambar Danau Toba yang biru airnya. Kebiruan air ini adalah hasil dari kawah gunung berapi yang pernah meletus beribu-ribu tahun dahulu. Ikan-ikan yang ada di sini terdiri daripada ikan mas, nila hitam dan pora-pora. (Jangan tanya saya bagaimana rupa ikan-ikan ini).

Baru-baru ini pihak berkuasa (Kabupaten Samosir) di sini melalui Jabatan Pertanian, Perikanan dan Penternakan telah menabur benih beribu-ribu anak ikan tersebut. Semasa saya ke sini saya lihat banyak projek pemeliharaan ikan dalam sangkar. Tidak pasti ianya baik atau tidak. Mungkin 'pelet' makanan ikan ini boleh membawa kesan yang tidak baik kepada kejernihan dan kebersihan air Danau Toba ini. Ia boleh mengakibatkan kegatalan pada kulit orang yang berenang di danau ini. Ia juga boleh meningkatkan mendapan dalam danau ini dan lambat laun air danau menjadi cetek. Lama kelamaan danau ini pupus. Mendapan boleh mengakibatkan lumut-lumut tumbuh dan menghalang ekosistem di danau ini. Sisa-sisa kumbahan dan sampah sarap yang dibuang ke dalam danau ini juga mengundang pencemaran dan boleh mempercepatkan kepupusan benih-benih ikan. Penangkapan ikan menggunakan racun juga menambahkan kepupusan ikan-ikan ini.

Fridge magnet yang paling kanan ialah kehijauan alam sekitar di Pulau Samosir. Pohon-pohon hijau seperti kelapa, petai dan ciku dapat terlihat di sini. Pohon kelapa tumbuh dengan banyak di pesisir danau. Air kelapa muda amat enak diminum dan isinya yang lembut boleh dikikis lalu dimakan. Kelapa yang sudah tua sesuai dibuat kerisik dan santan. Tetapi adakah kehijauan di sini dapat dilestarikan? Dapatkah generasi akan datang menikmati keenakan isi kelapa dan airnya?

Kebersihan Danau Toba dan persekitarannya dikatakan sedang mengalami masalah yang serius. Kalau melihat dengan teliti persekitaran Danau yang indah ini ia sedikit tercabik dengan gondolan bukit-bukaunya. Danau Toba dikatakan mengalami tahap yang mengkhuatirkan dari segi pencemaran limbah, sampah yang dibuang ke dalam danau, danau yang semakin cetek akibat mendapan dan hakisan, PH airnya yang tinggi, hutan yang digondolkan dan  populasi ikan yang berkurangan.

Pencemarannya meningkat tetapi kesedaran komunitinya terhadap pemeliharaan alam sekitar masih rendah. Masalah yang membimbangkan ini telah mengundang keprihatinan untuk melaksanakan satu bengkel "Peningkatan Kesedaran Masyarakat Atas Fungsi Ekosistem Hutan" yang dianjurkan oleh Dinas Kehutanan Kabupaten Simalungun di Parapat pada 27-28 March 2009. Dalam bengkel ini mereka membincangkan, membahaskan isu pencemaran Danau Toba, mencari penyelesaian terhadap masalah tersebut dan juga menggalakkan kesedaran masyarakat terhadap penjagaan alam sekitar.

Di antara program yang dilakukan dalam memulihara Danau Toba dan persekitarannya ialah penanaman 50 ribu batang pokok di sekitar Samosir dan kempen kebersihan Danau Toba yang telah diusahakan oleh Komuniti Selamatkan Danau Toba. Usaha murni ini amat bagus tetapi ia harus diteruskan dan dipantau. Misalanya pokok-pokok yang ditanam itu harus dijaga dan dilihat pertumbuhannya. Peruntukan wang perlu diberikan demi menjaga pokok-pokok ini supaya terus hidup.

Penternakan ikan dalam sangkar oleh Aquafarm yang merupakan perusahaan asing dari Switzerland diminta membuat kajian ilmiah dan memantau tahap PH air danau secara berkala supaya yakin air Danau Toba bersih dari pencemaran. Makanan ikan yang dicampakkan oleh Aquafarm ke dalam danau ini mencecah sehingga 100 tan setiap hari. Komuniti Perlindungan Alam Sekitar di sini telah mengusulkan Aquafarm mengadakan seminar ilmiah dan membuktikan mereka tidak mencemarkan Danau Toba. Sekiranya gagal Aquafarm perlu ditutup. Sehingga kini adakah isu Aquafarm yang mencemari Danau Toba masih terus menjadi isu yang tidak diselesaikan?

Lihatlah kempen menyelamatkan Danau Toba di dalam bot ini. "Danau Toba Bukan Tempat Sampah. Buanglah Sampah Pada Tempatnya"

Saya lihat bunga Seri Pagi mekar di pesekitaran Danau Toba. Menjadi idaman sang kumbang. Ia seperti gadis desa yang belum pandai bergincu. Danau Toba masih indah. Masih menjadi intaian yang meminatinya. Tetapi mungkin suatu hari nanti keindahannya hanya tinggal kenangan sekiranya ia tidak diperlihara. Mungkin akan jadi hiasan di atas magnet peti sejuk sahaja. Danau Toba ada potensi, janganlah diabaikan.


Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Kini giliran anda pula untuk memberi pandangan/ulasan.

Ulasan tanpa nama akan dipadamkan.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...