Jadilah Rakan Kembara Naramas Aman ~ Sila daftar di sini



Isnin, 9 Januari 2012

Danau Toba | 2 : Menyeberangi Tasik Kawah Gunung Berapi Terbesar Di Dunia

Menyeberangi Danau kawah gunung berapi terbesar di dunia memakan masa 45 minit dengan menaiki bot. Bayunya menghembus dengan lembut dan berbisik menyapa kedatangan saya. Asyiknya.



Saya terus duduk di kepala bot sambil memanjakan mata dengan air yang membiru. Saya turun ke bawah dek melihat pemandu bot memandu sambil berbual-bual dengannya. Tandas tersedia di situ untuk buang air.

Sayapun lepak-lepak dengan anak-anak bot dari keturunan Batak Toba, lantas mendengar petikan gitar dari rakan serombongan.

Sebentar kemudian kami didendangkan dengan lagu-lagu Batak oleh anak-anak Batak Toba. Lagu yang masih saya ingat ialah Sitogo Dabo. Pada mulanya saya meneka Sitogo itu ialah seekor ayam. Tapi rupa-rupanya Sitogo bermaksud seruling yang sedap ditiup. Jauh meleset tekaan saya. He he he. Lagu-lagu lain yang popular ialah Poco-poco dan Gelang Sipaku Gelang yang pantunnya diubahsuai kepada ucapan selamat datang ke Pulau Samosir. Yang lucunya senikata asalnya geylang ditukar menjadi gelang. Sungguh menghiburkan.


Tidak dapat disembunyikan lagi bahawa keriangan memenuhi ruang hati saya dan keluarga saya apabila melihat sampan-sampan menyusuri danau ini dan anak-anak Batak Toba berenang di perairan mengejar-ngejar bot kami.

Lensa kamera kami tidak puas merakam keindahan dan pengalaman di danau ini untuk diabadikan dalam diari percutian kami. Tidak puas juga kami memanjakan diri dengan puputan dan bisikan bayu Danau Toba. Ingin rasanya saya memiliki Danau dan Pulau ini lalu saya bina rumah di sini. Bolehkah?


Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Kini giliran anda pula untuk memberi pandangan/ulasan.

Ulasan tanpa nama akan dipadamkan.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...